25/09/2022

editors

Strategi Untuk Mengatasi Dampak Sosial Ekonomi Dari Harga Karet Yang Rendah

Indonesia merupakan negara produsen karet terbesar kedua di dunia setelah Thailand. Pada tahun 2018, luas areal karet Indonesia mencapai 3,67 juta ha dengan produksi mencapai 3,63 juta ton (Ditjenbun, 2019). Sebanyak 85% luas areal karet dimiliki oleh perkebunan rakyat sedangkan sisanya dimiliki oleh Perkebunan Besar Negara dan Perkebunan Besar Swasta, masing-masing 6% dan 9%. Perkebunan rakyat juga memegang peranan penting dalam menyumbang produksi karet nasional yaitu sebesar 83% dari total produksi nasional. Sumatera Selatan merupakan Provinsi penghasil karet terbesar di Indonesia dimana 90% nya adalah petani karet rakyat. Sebagian besar petani rakyat di Indonesia adalah petani tradisional yang mengusahakan karet dengan bantuan minimum dari pemerintah. 

Sejak tahun 2011, terjadi perubahan harga karet yang signifikan, dimana harga karet berfluktuasi dengan trend yang cenderung menurun (Gambar 1). Penurunan harga karet telah menimbulkan dampak di tingkat petani rakyat. Hasil penelitian Syarifa, dkk (2015) menunjukkan bahwa penurunan harga karet telah menurunkan pendapatan petani, menurunkan daya beli petani terutama untuk produk-produk sekunder, menurunnya kemampuan investasi petani terutama dalam hal peremajaan karet, serta berubahnya sumber pendapatan petani yang tidak hanya mengandalkan pendapatan dari karet. Beberapa orang petani mengalihkan perkebunan karetnya menjadi tanaman lain yang lebih prospektif. 


Gambar 1. Fluktuasi Harga Karet (1998-2020)

Beberapa upaya telah dilakukan untuk mengatasi harga karet yang rendah, diantaranya : 1). Meningkatkan konsumsi karet alam dalam negeri; 2). Mendorong petani untuk menanam tanaman sela di antara karet; dan 3). Meningkatkan kualitas dan memperbaiki rantai pemasaran karet. Pada tahun 2019, konsumsi karet alam dalam negeri Indonesia hanya 19% dari total produksi karet nasional. Lebih dari separuh karet alam Indonesia dikonsumsi oleh industri ban. Untuk itu, kedepannya pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan serapan karet alam dalam negeri melalui penggunaan karet alam untuk infrastruktur seperti aspal karet, dock fender, pintu irigasi, bantalan jembatan, bantalan rel kereta api; serta penggunaan karet alam untuk non-infrastruktur. Potensi peningkatan serapan karet alam untuk industri selain industri ban adalah sebesar 150.000 ton (meningkat menjadi 23%) (Tabel 1).

Tabel 1. Potensi peningkatan serapan karet alam domestik untuk produk non-ban

No

Jenis Produk

Ton/tahun

 

INFRASTRUKTUR

 

1

Aspal Karet

112,000

2

Dock fender

2,500

3

Pintu irigasi

1,000

4

Rubber DAM

200

5

Rail pad

350

6

Bantalan jembatan

500

 

Jumlah

116,550

 

NON INFRASTRUKTUR

 

7

Rubber cowmat

5,000

8

Conveyor-Belt

5,000

9

Lateks impor untuk glove

20,000

10

Produk lainnya

3,450

 

Jumlah

33,450

 

TOTAL

150,000

Pada kondisi harga karet saat ini yang masih fluktuatif, penanaman tanaman sela di antara karet merupakan pilihan yang tepat dan sangat menguntungkan, terutama dalam rangka meningkatkan produktivitas lahan dan pendapatan tambahan bagi petani. Saat ini telah dikembangkan pola tanaman sela di antara karet dengan jarak lebar. Demonstrasi plot jarak tanam lebar tanaman sela di antara karet telah dikembangkan di Sumatera Selatan dan Kalimantan Selatan. Hasil penelitian Sahuri et al. (2019) diketahui bahwa dengan jarak tanam normal, pertumbuhan pohon karet pada tahun pertama sadap sedikit lebih baik dibandingkan dengan jarak tanam lebar, namun perbedaannya tidak signifikan. Hasil lateks per pohon dengan jarak tanam lebar dan jarak normal hampir sama, tetapi hasil lateks per hektar jauh lebih tinggi dengan jarak tanam lebar. Dengan menggunakan jarak tanam yang lebar ini, petani dapat menanam tanaman sela antara karet dengan tanaman komersial dan atau tanaman tahunan serta pengusahaan tanaman sela dapat berlangsung lama. 

Upaya lain agar petani tetap memperoleh harga yang layak pada kondisi harga karet yang rendah adalah dengan memperbaiki mutu bokar dan rantai pemasarannya. Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Perkebunan sampai dengan tahun 2020, telah membentuk sebanyak 651 Unit Pengolahan dan Pemasaran Bokar, dimana sebanyak 496 UPPB telah teregister dan sisanya belum teregister (Ditjenbun, 2021). UPPB ini tersebar hampir di seluruh wilayah sentra karet di Indonesia (Tabel 2). Penjualan bokar melalui UPPB telah mampu memperbaiki mutu bokar dan meningkatkan bagian harga yang diterima oleh petani menjadi 85% sampai >90%. 

Tabel 2. Data jumlah UPPB di Indonesia

Sumber : Ditjenbun, 2021

 

MOU RISET SINERGI PUI

Penandatanganan MOU RISET SINERGI PUI

Senin, 11 Maret 2019 Pusat Penelitian Karet berkolaborasi dengan Pusat Penelitian Sains dan Teknologi Akselerator (PSTA) BATAN dan juga dengan Balai Penelitian Tanah – Balitbang Pertanian Kementan melakukan penandatanganan MOU Riset Sinergi PUI di Puslit Karet Bogor

Penandatanganan Kontrak Kerjasama Penyediaan Lateks K-Pravul Untuk Aspal Karet

Dalam rangka uji gelar penggunaan aspal karet untuk jalan raya, pada tangal 19 Oktober 2016 Pusat Penelitian Karet dan PT. Mastic Utama Sarana melakukan penandatanganan kerjasama penyediaan lateks K-Pravul untuk campuran aspal. Dalam kerjasama ini, Pusat Penelitian Karet menyediakan lateks K-Pravul yang akan digunakan oleh PT. Mastic Utama Sarana untuk uji gelar aspal Karet yang akan diujicobakan di jalan raya Ciawi – Sukabumi.

 ttd2 ttd3

Uji Gelar Aspal Karet

Dalam rangka mematangkan persiapan uji gelar aplikasi aspal karet di jalan raya, pada awal bulan Oktober 2016 kepala Pusat Penelitian Jalan dan Jembatan (Pusjatan), Badan Litbang Kementerian PUPR telah berkunjung ke Puslit Karet. Direncanakan Uji gelar dilaksanakan di jalan raya Ciawi-Sukabumi sepanjang kurang lebih 4,5km. Puslit Karet akan menyediakan kompon lateks sebagai bahan pencampur aspal. Apabila uji gelar ini berhasil, pada tahun-tahun berikutnya di harapkan penggunaan aspal karet dapat dilaksanakan pada skala yang lebih besar, sehingga akan meningkatkan serapan karet alam di dalam negeri.

 

Kompon Karet

Pusat Penelitian Karet telah memproduksi kompon karet dan produk karet lainnya untuk pihak pelanggan. Beberapa perusahaan telah memakai produk kami antara lain:

  • Kompon karet untuk Rubber Seal pada katuptabung LPG (PT. Aditex Cakrawiyasa melalui PT. Cipta Daya Mandiri Insani)
  • Kompon karet untuk diafragma pada regulator tabung LPG (PT. Aditex Cakrawiyasa melalui PT. Cipta Daya Mandiri Insani)
  • Kompon karet untuk Seat Spring pada kendaraan mobil (PT. Marugo Rubber Indonesia melalui PT. Cipta Daya Mandiri Insani)
  • Kompon karet alam untuk karet bantalan jembatan (PT. Ngagel Citra Rubberindo)
  • Kompon karet untuk bantalan dermaga (PT. Mandala Cipta Jaya)
  • Dll
img_6904 img_6908 seal-gas

MESS

Mess Puslit Karet Sembawa

Mess merupakan akomodasi rekomendasi untuk Anda, seorang backpacker yang tak hanya mengutamakan bujet, tapi juga kenyamanan saat beristirahat setelah menempuh petualangan seharian penuh.
juga menyediakan fullboard meeting untuk acara rapat, reunian, dll.

Fasilitas Fasilitas Ruang Meeting
Area parkir
Meja
TV
Single Bad
Double Bad
ATM/Bank
Mini market

Fasilitas Lain :

Tempat Agrowisata

Ruang rapat untuk 40 Orang,

Ruang rapat untuk 100 Orang

Meja, Kursi dan Sound System

Full AC

Catering makan dan snack

Big Screne

Wifi zone

Pointer

Exclude: LCD Proyektor

 For Booking:

Afdholiatus Syafaah, SP,. MSc (+62 823-5254-3025), (0811-7888-414)

Teknologi & Pengolahan Hasil

Adi Cifriadi, MSi
Henry Prastanto, MEng
Dr. M. Irfan Fathurrohman
Afrizal Vachlepi, MT
Arief Ramadhan, MSi
Mili Purbaya, MSc
Suhermanto Agung Wibowo, MSi
Hani Handayani, S.Si
Santi Puspitasari, MSi
Sherly Hanifarianty, MEng
Norma Arisanti Kinasih, STP
Asron Ferdian Falaah, ST
Arief Rachmawan, MSi
Andi Wijaya, STP

Sosial Ekonomi

Dr. Lina Fatayati Syarifa
Ernita Bukit, MM
Dwi Shinta Agustina, MSc
Iif R. Fauzi, SE
Nofitri D Rinojati, SP
Titik Widyasari, SP
Iman S Nugraha, SE
Aprizal Alamsyah, S.Sos