18/04/2024

Berita

PT RPN MELAKSANAKAN FGD “POTENSI APLIKASI TEKNOLOGI MICROSATELLITE PADA KOMODITAS STRATEGI NASIONAL UNTUK MEWUJUDKAN TATA KELOLA YANG BERKELANJUTAN”

Sebagai langkah awal untuk menjajaki potensi aplikasi teknologi microsatellite khususnya untuk perkebunan kelapa sawit, PT Riset Perkebunan Nusantara (PT RPN) menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) dengan tema “Potensi Aplikasi Teknologi Microsatellite pada Komoditas Strategis Nasional untuk Mewujudkan Tata Kelola yang Berkelanjutan”. Acara yang dilaksanakan pada 26 Maret 2024 di Aula Kantor Direksi PT Riset Perkebunan Nusantara ini menghadirkan narasumber dan peserta dari berbagai instansi diantaranya: Pusat Riset Teknologi Satelit, Hokkaido University, PT Riset Perkebunan Nusantara, Badan Informasi Geospasial, Direktur Jendral Perkebunan, Badan Pusat Statistik, Holding Perkebunan Kelapa Sawit, dan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit.

Pada FGD ini para narasumber membahas mengenai standing position data kelapa
sawit Indonesia, pemanfaatan teknologi satelit di Indonesia, gambaran dan aplikasi teknologi microsatellite khususnya di bidang pertanian, kebutuhan sumber data terpercaya untuk monitoring per kebunan khususnya kelapa sawit sebagai komoditas strategis nasional, akurasi pemanfataan data satelit untuk sensus pertanian, dan Kendala yang dihadapi untuk monitoring industri kelapa sawit Nasional dalam upaya meningkatkan produktivitas kelapa sawit nasional. Tidak luput juga PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Holding memaparkan mengenai precision agriculture di lingkup PT Perkebunan Nusantara Holding.

Kelapa sawit merupakan komoditas perkebunan unggulan di Indonesia. Areal perkebunan kelapa sawit di Indonesia yang cukup luas, memerlukan sarana monitoring yang efektif dan efisien. Selain itu, data luasan perkebunan kelapa sawit di Indonesia dari beberapa instansi masih memiliki keberagaman. Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah dalam menyajikan data luasan maupun produksi kelapa sawit yang akurat, diantaranya terkait penundaan evaluasi perizinan perkebunan kelapa sawit serta peningkatan produktivitas kelapa sawit, kebijakan satu data Indonesia, dan kebijakan satu peta. Namun demikian, dalam teknisnya kebijakan tersebut masih menghadapi kendala, salah satunya disebabkan masing-masing institusi yang terlibat dalam pengumpulan data kelapa sawit memiliki metode pengumpulan dan hasil data yang berbeda-beda.

PT RPN telah mengembangkan berbagai advance technology dibidang Kelapa sawit. Oleh karena itu, pada kesempatan ini PT RPN memaparkan mengenai teknologi penginderaan jauh dalam pengelolaan perkebunan kelapa sawit. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa data yang diperoleh dari citra satelit dapat dimanfaatkan untuk Palm Counting, monitoring hama dan penyakit tanaman,  serta kadar hara daun tanaman. Penggunaan Lidar memungkinkan untuk dimanfaatkan dalam mengukur tinggi tanaman kelapa sawit. Penggunaan tinggi tanaman dapat dimanfaatkan untuk pengklasifikasian kelas umur tanaman. Hal ini perlu dukungan penelitian lebih lanjut mengenai hubungan tinggi tanaman terhadap kelas umur berdasarkan varietas tanaman. Pemanfaatan teknologi Microsatellite untuk monitoring dan akuisisi data pertanian khususnya kelapa sawit sangat mungkin untuk diterapkan.

Dengan kolaborasi PT RPN dan berbagai institusi melalui FGD Microsatellite ini diharapkan seluruh pihak dapat berkoordinasi serta menyamakan persepsi dalam penggunaan teknologi microsatellite untuk memajukan pertanian khususnya di komoditi kelapa sawit, serta dapat mendukung kebijakan satu data dan satu peta yang dicanangkan oleh pemerintah Indonesia.

---

Keterangan Lebih Lanjut

PT RPN-Pusat Penelitian Kelapa Sawit
Telp : 061 7862477 Email : admin@iopri.org

Tim TJSL Berkolaborasi dengan BUMN Muda Perkebunan PT RPN, Salurkan Dana TJSL Kepada Anak Yatim

Bogor-Dalam menjalankan setiap proses bisnisnya, PT Riset Perkebunan Nusantara berkomitmen untuk turut serta dalam memberi manfaat bagi masyarakat dan menjaga keberlangsungan lingkungan serta kesejahteraan masyarakat di sekitar wilayah kerjanya. Komitmen tersebut diwujudkan melalui silahturahmi sekaligus pemberian santunan berupa bantuan dana dan sembako kepada Anak Yatim dan Dhuafa di Yayasan Mizan Amanah yang dilaksanakan pada 4 April 2024, berlokasi di Kota bogor.

Kegiatan ini dilakukan sebagai bagian dari Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) yang merupakan hasil kolaborasi antara Tim TJSL PT Riset Perkebunan Nusantara dan BUMN Muda Perkebunan PT RPN.

Silaturahmi tersebut dihadiri oleh Sekretaris Perusahaan PT RPN, Henry Prastanto; Kepala Sub Divisi Sekretariat & Protokoler, Repal; Ketua BUMN Muda Perkebunan PT RPN, Doni Setiadi beserta Tim TJSL dan Perwakilan BUMN Muda PT RPN lainnya. “Melalui Acara ini, dan di bulan yang penuh keberkahan ini, harapannya PT RPN dapat terus memberikan kebermanfaatan lebih baik kepada  stakeholder maupun masyarakat sekitar” ujar Henry.

PT Riset Perkebunan Nusantara akan terus berkomitmen dalam menjalankan Program TJSL ini pada agenda lain berikutnya, semoga PT RPN dapat terus bermanfaat bagi masyarakat sekitar.

---

Keterangan Lebih Lanjut:

Divisi Sekretariat

PT Riset Perkebunan Nusantara

Ponsel: +6285361031099

Email: rpn@rpn.co.id

Kerja Sama PT Riset Perkebunan Nusantara dengan PIESAT Information Technology

Bogor- 25 Maret 2024, Kantor Direksi PT Riset Perkebunan Nusantara mendapat kunjungan dari Direktur PIESAT Information Technology, Zhang Jing. Kunjungan tersebut disambut hangat oleh Direktur PT RPN, Iman Yani Harahap; SEVP Operation I, Tjahjono Herawan; SEVP Operation II, Misnawi; Kepala Divisi Produksi Operation II, Erwin Prastowo dan Kepala Divisi Operasional Riset, Sri Wening. 

PIESAT merupakan perusahaan Internet Satelit terkemuka di Tiongkok yang memiliki platform layanan cloud penginderaan jauh dan informasi geografis pertama PIE-Engine yang mewujudkan lokalisasi perangkat lunak dasar penginderaan jarak jauh. 

Dalam sambutannya, Direktur PT RPN mengatakan “Penelitian adalah inti bisnis kami yang menyumbang sekitar 90% dari total pendapatan kami, terutama dari penjualan produk dan teknologi, serta layanan bisnis. Oleh karena itu, agar pertumbuhan bisnis perusahaan tetap berjalan, kami harus selalu menyempurnakan produk dan teknologi yang sesuai dengan kebutuhan pemangku kepentingan saat ini, serta mengoptimalkan potensi kolaborasi penelitian dengan pihak lain.”

Pada kunjungan tersebut, Zhang Jing menanggapi isi sambutan Direktur PT RPN yaitu “Kami dapat memberikan solusi menyeluruh untuk aplikasi informasi spasial seperti produk perangkat lunak dasar, desain dan pengembangan sistem, dan layanan cloud penginderaan jauh untuk pemerintah, perusahaan, universitas, dan departemen terkait lainnya”.

PIESAT telah melaksanakan dan berpartisipasi dalam serangkaian proyek strategis nasional yang besar. Tujuan mereka adalah melayani industri di bidang sumber daya alam, lingkungan ekologi, manajemen darurat, meteorologi, kelautan, pemeliharaan air, pertanian, dan industri lainnya.

Kunjungan tersebut diakhiri dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) antara PT Riset Perkebunan Nusantara dan PIESAT Information Technology tentang Peningkatan Efisiensi Pengelolaan Perkebunan Melalui Kegiatan Riset dan Komersialisasi Pemanfaatan Data Satelit.

Dengan adanya MoU ini, harapannya dapat melaksanakan kegiatan yang direncanakan untuk meningkatkan efisiensi pengelolaan perkebunan melalui penelitian dan komersialisasi, dengan tetap memperhatikan tata kelola perusahaan yang baik dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

---

Keterangan Lebih Lanjut:

Divisi Sekretariat

PT Riset Perkebunan Nusantara

Ponsel: +6285361031099 Email: rpn@rpn.co.id

PRESIDEN RI MERESMIKAN PABRIK PERTAMA MINYAK MAKAN MERAH YANG MERUPAKAN HASIL INOVASI RISET DARI PT RPN-PPKS

Kamis (14/03), Presiden Republik Indonesia meresmikan Pabrik Minyak Makan Merah (3M) Pertama yang berlokasi di Pagar Merbau Kab Deli Serdang, Sumatera Utara. Rombongan yang ikut serta dalam peresmian ini diantaranya Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Basuki Hadimuljono), Menteri Koperasi dan UMKM (Teten Masduki), Direktur Utama Holding PTPN III (Persero) (Abdul Ghani), Direktur PT Riset Perkebunan Nusantara (Iman Yani Harahap), SEVP Research, Innovation and Sustainability PT RPN(M. Edwin S. Lubis), SEVP Operation II PT RPN (Misnawi), Kepala Pusat Penelitian Kelapa Sawit - PT RPN (Winarna),  

PJ Gubernur Sumatera Utara (Hassanudin) dan Bupati deli Serdang (Ali Yusuf) serta rombongan lainnya.

Pabrik minyak makan merah ini merupakan pabrik pertama di Indonesia yang merupakan hasil inovasi anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara, yakni
PT Riset Perkebunan Nusantara-Cabang Pusat Penelitian Kelapa Sawit, dimana dalam pelaksanaannya dibawah naungan komando Menteri Koperasi dan UMKM dan dalam pengelolaannya dilaksanakan oleh Koperasi Pujakesuma.

Harapan Menteri Teten kedepannya, setiap 1000 hektar perkebunan kelapa sawit, harus dilengkapi dengan pabrik Minyak makan Merah. Sesuai dengan arahan Presiden Republik  Indonesia, Joko Widodo, dimana hilirisasi kelapa sawit menjadi Minyak Makan Merah oleh koperasi ditujukan untuk memastikan agar petani semakin sejahtera melalui minyak goreng sehat dengan harga terjangkau. Pabrik ini adalah satu dari tiga pilot projek Minyak Makan Merah yang bekerja sama dengan PTPN.

Pada kesempatan tersebut Peneliti Minyak Makan Merah PT RPN-PPKS (Frisda Rimbun Panjaitan dan tim) juga turut memberikan penjelasan tentang manfaat minyak makan merah bagi kesehatan serta bagaimana rancang bangun pabrik tersebut bekerja menghasilkan Minyak Makan Merah yang bersumber dari CPO kelapa sawit, dengan harapan minyak makan merah ini memiliki harga yang lebih kompetitif dan sebagai alternatif minyak makan sehat sehingga dapat menjadi solusi atas masalah stunting.

                                                                     ---

Keterangan Lebih Lanjut

PT RPN-Pusat Penelitian Kelapa Sawit
Telp : 061 7862477

Email : admin@iopri.org

PT Riset Perkebunan Nusantara : Optimalisasi Kinerja Melalui Inovasi Riset dan Bisnis dengan Tata Kelola Risiko yang Efektif dan Efisien

Dalam rangka menyusun dan memantapkan rencana kinerja di tahun 2024, PT Riset Perkebunan Nusantara mengadakan Rapat Koordinasi pada 27-28 Februari 2024 dengan tema “Optimalisasi Kinerja Melalui Inovasi Riset dan Bisnis dengan Tata Kelola Risiko yang Efektif dan Efisien”. Rapat Koordinasi ini dihadiri oleh Direktur Produksi dan Pengembangan Holding Perkebunan Nusantara  PTPN III (Persero), Mahmudi; Komisaris Utama PT Riset Perkebunan Nusantara, Sjukrianto Yulia; Direktur PT Riset Perkebunan Nusantara, Iman Yani Harahap; SEVP Operation I, Tjahyono Herawan; SEVP Operation II, Misnawi; SEVP Business Support, Edy Suprianto; SEVP Riset, Inovasi dan Sustainability, M. Edwin Syahputra Lubis; beserta seluruh jajaran Kepala Pusat Penelitian Lingkup PT RPN, Wakil Kepala PPKS, Kepala Divisi, Kepala Bagian dan Kepala Sub Divisi PT RPN.

“PTPN Grup telah berkomitmen untuk menggunakan produk dan pengawalan bisnis dari PT RPN. Untuk itu, Direktorat Produksi dan Pengembangan siap untuk mendukung upaya PT RPN dalam menawarkan produk-produknya di lingkungan PTPN Grup” ujar Mahmudi, Direktur Produksi dan pengembangan Holding PTPN III (Persero).

Hal tersebut didukung dan sejalan dengan sambutan Komisaris Utama PT RPN yang mengutarakan apresiasinya kepada PT RPN karena telah banyak mencari peluang-peluang bisnis baru, dan aware akan hal tersebut.   Dukungan serta apresiasi dari DPP Holding beserta Komisaris PT RPN disambut dan diterima dengan hangat oleh Direktur PT RPN, sebagaimana paparannya yang menyatakan bahwa memang terdapat peningkatan-peningkatan kinerja, dan untuk mendapatkan pencapaian pendapatan yang terus meningkat setiap tahunnya bukanlah hal yang mudah apabila tidak ada komitmen dari semua pihak dan usaha mempertahankan.

Semangat serta integritas untuk mewujudkan peningkatan kinerja serta pencapaian-pencapaian yang akan diperoleh oleh PT RPN ditunjukkan melalui penandatangan Komitmen Bersama antara Direktur PT RPN dengan Senior Executive Vice President, Kepala Pusat Penelitian Lingkup PT RPN, serta Kepala Divisi PT RPN.

Rangkaian acara tersebut juga diisi dengan penyampaian penghargaan kepada peneliti berprestasi PT Riset Perkebunan Nusantara. Melalui proses penilaian yang telah dilakukan oleh dewan juri maka diperoleh 3 peneliti terbaik yaitu: Lina Fatayati Syarifa dari Pusat Penelitian Karet; Restu Wulansari dari Pusat Penelitian Teh dan Kina serta Rizka Tamania Saptari dari Pusat Penelitian Kelapa Sawit.

Sebagai Perusahaan yang berbasis riset, pemberian apresiasi atas kinerja terbaik sangatlah berarti guna mendukung serta memotivasi para peneliti agar semakin giat dalam malakukan inovasi-inovasi riset yang membanggakan.

---

Keterangan Lebih Lanjut:

Divisi Sekretariat

PT Riset Perkebunan Nusantara

Ponsel: +6285361031099

Email: rpn@rpn.co.id

PERINGATAN HUT KE 113 PUSAT PENELITIAN KOPI DAN KAKAO INDONESIA-PT RISET PERKEBUNAN NUSANTARA

Jember : Bertepatan pada hari Jumat tanggal 16 Februari 2024, Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia (Puslitkoka) - PT Riset Perkebunan Nusantara memperingati Hari Ulang Tahun yang ke 113 di Aula Soenarjo Kantor Puslikoka Jember. Hadir dalam perayaan HUT Puslitkoka tersebut Dr. Ir. Iman Yani Harahap selaku Direktur PT Riset Perkebunan Nusantara,  Dr. Ir. Misnawi selaku SEVP Operation II, Dini Astika Sari, M. Biotech. selaku Kepala Puslitkoka, para Direktur Puslitkoka Periode Tahun 2000-2005 Dr. Zaenuddin, 2015-2018 Dr. Misnawi, 2018-2022 Dr. Agung Wahyu Susilo, Para Purnakarya, Pengurus IKBI dan seluruh karyawan Puslitkoka.

Dalam rangkaian ceremony HUT Puslitkoka yang ke 113 tersebut acara diawali dengan pembacaan ayat suci Al Quran, dilanjutkan sambutan dan ucapan selamat dari Jajaran Managemen Kantor Direksi PT RPN, Kepala Puslitkoka. Sebagai bentuk komitmen Puslitkoka dalam membangun bisnis yang berkelanjutan, Puslitkoka dibawah PT Riset Perkebunan Nusantara menjalin kerja sama dengan PT Mitratani Dua Tujuh dalam rangka Sinergi BUMN Holding Perkebunan Nusantara melalui Pemanfaatan Aset dan Pengembangan Usaha. Dalam Acara tersebut dilakukan penandatanganan MoU kerja sama antara PT Riset Perkebunan Nusantara oleh Dr. Iman Yani Harahap selaku Direktur dan PT Mitratani Dua Tujuh oleh Tumbas Ginting, S.P selaku Direktur.

Perayaan HUT Puslitkoka kali ini mengangkat tema: "Tangguh, Adaptif, dan Harmonis, untuk Institusi yang Mandiri dan Berkelanjutan". Tema ini dipilih sebagai bentuk semangat dan harapan Puslitkoka untuk senantiasa tangguh berinovasi menjawab tantangan didunia perkebunan, menjadi lembaga riset unggulan yang mandiri dan berkelanjutan.

Acara kemudian dilanjutkan penyampaian Tausiyah dan Istighosah Do'a bersama oleh Ustadz KH. Muhammad Nurus Sholih. Tasyakuran Hari Ulang Tahun Puslitkoka yang ke 113 dilaksanakan dengan pemotongan tumpeng oleh Kepala Puslitkoka bersama Direktur PT RPN bersama jajaran Manajemen diiringi Shalawat Nabi oleh Hadrah MDS. Syamsul Ulum. Akhirnya perayaan HUT Puslitkoka berjalan lancar dan meriah, semua karyawan mengucapkan selamat dan sukses untuk Puslitkoka.

Puslitkoka Jaya !

Karyawan Sejahtera !

Keluarga Bahagia !

Keterangan Lebih Lanjut:

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia

Telp : 0331757130

Email : iccri@iccri.net

PENANDATANGANAN MOU ANTARA PUSLITKOKA – PT RPN DAN PT BERAU COAL UNTUK PENGEMBANGAN KAKAO DI DAERAH TAMBANG

Jember - Pengembangan kakao di daerah Berau, Kalimantan Timur telah menorehkan kisah sukses untuk pemberdayaan masyarakat sekitar tambang dan hal tersebut dirasa perlu dilanjutkan untuk kejayaan kakao Indonesia.

Pada tanggal 16 Februari 2024, Puslitkoka - PT RPN bersama dengan PT Berau Coal menandatangani MoU untuk tindak lanjut Pengembangan Kakao di Berau Kalimantan Timur.

Program-program akan dikembangkan bersama antara PT Berau Coal dan Puslitkoka PT RPN yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas petani kakao, mengembangkan inovasi teknologi dan mendukung keberlanjutan industri kakao di Indonesia dengan produksi yang tinggi.

Penandatanganan MoU dihadiri oleh Direktur PT Berau Coal, Bapak Arief Wiedhartono dan Direktur PT RPN, Dr. Iman Yani Harahap. Pertemuan ini dihadiri oleh beberapa staf dari Puslitkoka, PT RPN dan PT Berau Coal.

"Kerjasama antar PT Berau Coal dan Puslitkoka telah dimulai sejak awal 2013 dan memberikan dampak positif bagi masyarakat yang membudidayakan kakao", ujar Arief Wiedhartono selaku Direktur PT Berau Coal.

Harapan kedua belah pihak dalam kegiatan ini adalah meningkatkan potensi pengembangan kakao yang terintegrasi dengan perusahaan tambang, khususnya di daerah Berau.

Keterangan Lebih Lanjut:

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia

Telp : 0331757130

Email : iccri@iccri.net

Pusat Penelitian Karet – PT Riset Perkebunan Nusantara Sumbangkan Bantuan untuk Desa Tanjung Menang Musi yang Terdampak Banjir

Tanjung Menang Musi, 07/2/2024 - Pasca banjir yang melanda Desa Tanjung Menang Musi, Pusat Penelitian Karet – PT Riset Perkebunan Nusantara melalui dana TJSL menyalurkan bantuannya untuk Desa Tanjung Menang Musi yang diterima langsung oleh Irwansyah selaku Kepala Desa Tanjung Menang Musi.

Dalam kesempatan tersebut Pusat Penelitian Karet – PT Riset Perkebunan Nusantara yang diwakilkan oleh Penjab. Kesekretariatan Doni Romadhon, S.T., menyampaikan bahwa kami sangat berempati terhadap warga Desa Tanjung Menang Musi atas banjir tahunan yang melanda dan berdoa semoga banjir ini segera surut dan warga selalu diberi kesehatan. Langkah ini diambil sebagai wujud kepedulian Pusat Penelitian Karet terhadap masyarakat Desa Tanjung Menang Musi yang berbatasan langsung sesuai kemampuan yang ada dan semoga bantuan yang diberikan dapat sedikit meringankan untuk warga.

Pada kesempatan ini juga, Kepala Desa Tanjung Menang Musi mengucapkan terima kasih atas bantuan yang diberikan oleh Pusat Penelitian Karet – PT Riset Perkebunan Nusantara. Beliau menyatakan bahwa bantuan ini sangat berarti di tengah-tengah cobaan akibat bencana alam ini.

Dengan semangat kebersamaan dan kekeluargaan Pusat Penelitian Karet – PT Riset Perkebunan Nusantara dan Masyarakat, diharapkan di Desa Tanjung Menang Musi proses pemulihan dapat berjalan dengan lancar, dan para warga dapat menjalankan aktifitasnya seperti biasa dengan normal.

Keterangan Lebih Lanjut:

Pusat Penelitian Karet

Telp: +6711 7439493

Ponsel: +6281361215741, +6281368739028

email: ppksembawa@puslitkaret.co.id

KUNJUNGAN POLYPLANT SA KE PT RPN-PPKKI DALAM RANGKA PEMBAHASAN RISET SOMATIC EMBRIOGENESIS KOMODITAS PERKEBUNAN

Founder Polyplant SA, Dr. Alain Chevee sekaligus CEO, Dr. Petiard melakukan kunjungan ke PT Riset Perkebunan Nusantara, Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia di Jember, Rabu 31 Januari 2024 dalam rangka Pembahasan Riset Somatic Embriogenesis Komoditas Perkebunan. Kunjungan ini disambut baik oleh Kepala Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, Dini Astika Sari, M. Biotech beserta jajarannya.

Polyplant SA adalah perusahaan produsen bibit kultur jaringan di Swiss yang memasok bibit kopi ke Starbucks. Dr. Petiard beserta rombongan terlebih dahulu meninjau Laboratorium Kultur Jaringan yang berada di Kantor Puslitkoka  kemudian bersama-sama meninjau kondisi kebun dan nursery  kopi dan kakao yang ada dikawasan Puslitkoka, Kaliwining.

Dalam pertemuannya Puslitkoka dan Polyplant SA bersama membahas kerjasama riset somatic embriogenesis di komoditas perkebunan khususnya kopi dan kakao yang diawali Dengan penyampaian overview oleh Dr. Petiard tentang Polyplant SA dan program untuk kopi dan kakao di Indonesia. Selanjutnya selaku Kepala Puslitkoka Ibu Dini Astika Sari, M. Biotech menyampaikan perkembangan penelitian terkait varietas unggul kopi dan kakao di Puslitkoka.

Dengan adanya kunjungan Polyplant SA ini diharapkan dapat mewujudkan kerja sama penelitian untuk menghasilkan inovasi baru perbanyakan bahan tanaman kopi dan kakao yang unggul.

Keterangan Lebih Lanjut:

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia

Telp : 0331757130

Email : iccri@iccri.net

Peran PPTK-PT RPN dalam “Launching “CERTEAFIED” Standar Teh Indonesia

Dewan Teh Indonesia (DTI) meluncurkan Standar Teh Indonesia (STI) - CERTEAFIED di Pekalongan, 27 Januari 2024  disaksikan oleh para stakeholder dan insan pertehan Indonesia, mulai dari pelaku produsen yang diwakili oleh ATI dan APTEHINDO, ARTI, pelaku rantai pasok para trader dan packer, berbagai brand owner teh lokal Indonesia terutama yang banyak berasal di wilayah Jawa Tengah, pemerintah setempat serta para pemerhati teh dan media partner. Pekalongan dipilih sebagai tempat soft launching STI didasarkan pada 60% industri hilir dan konsumen teh tersentra di wilayah Jawa Tengah dan sekitarnya.

Launching STI “CERTEAFIED” juga menjadi tonggak dari kebangkitan teh Indonesia yang bertepatan dengan 200 tahun biji teh ditanam dan dikembangkan di Indonesia pertama kali. Logo STI dikawal dengan 3 “gunungan” yang menyimbolkan harmoni antara alam dan manusia, dimana teh merupakan pohon kehidupan.

Dalam proses perumusan dan penyusunan STI CERTEAFIED ini, Pusat Penelitian Teh dan Kina memainkan peran penting sebagai Leader dalam perumusan dan penyusunan modul STI CERTEAFIED ini. Kepala PPTK sekaligus ex officio Ketua bidang litbang DTI, M. Akmal Agustira dan Pimpro STI menyampaikan bahwa penyusunan STI ini merupakan standar yang sangat singkat, lahir dari tuntutan para stakeholder teh untuk keberlanjutan teh Indonesia yang terutama di ”drive” dari market demand. Pusat Penelitian Teh dan Kina sebagai satu unit dari
PT Riset Perkebunan Nusantara
berkomitmen untuk memenuhi kebetuhan stakeholders melalui pelayanan dan jasa konsultasi yang didukung oleh peneliti yang profesional di bidangnya. Proses lahirnya STI ini merupakan hasil kerja dari kolaborasi berbagai pihak dengan menyatukan berbagai mindset kebutuhan para pelaku industri teh seperti asosiasi produsen dan rantai pasok, akademisi, NGO, dan tentunya litbang. Sinergi antara peran Litbang DTI dengan para pelaku rantai nilai teh sangat dibutuhkan dalam upaya mempercepat proses inovasi dan teknologi untuk pembangunan industri teh nasional yang berkelanjutan.

Ketua Umum DTI, Dr. Rachmad Gunadi menuturkan Standar Teh Indonesia ini hadir untuk menjawab berbagai isu-isu strategis yang berkembang sangat dinamis di industri teh Indonesia dan global saat ini dan ke depan. Keberlanjutan industri dan bisnis teh Indonesia bisa diwujudkan bila seluruh rantai pasok industri teh Indonesia dapat memahami serta menerapkan praktek-praktek keberlanjutan yang baik dalam pengelolaan perkebunan teh, memperhatikan lingkungan dan orang yang bekerja di dalamnya, industri hilir mendapat pasokan teh yang cukup dan konsumen dapat menikmati dan percaya akan produk teh yang dibelinya.

Lebih lanjut, Dr. Rachmad Gunadi mengungkapkan bahwa keberadaan STI diharapkan dapat meningkatkan keseimbangan manfaat yang diterima dari setiap rantai pasok teh melalui peningkatan kualitas diikuti dengan harga yang lebih baik serta semakin memperluas akses pasar produk teh Indonesia di pasar lokal dan ekspor. STI ini juga dapat menjadi salah satu alternatif non tarrif barrier atas semakin meningkat dan beragamnya produk teh impor ke Indonesia. Selain itu, hadirnya STI juga untuk membranding citra teh Indonesia di kalangan konsumen lokal untuk mencintai dan meningkatkan konsumsi teh berkualitas yang berasal dari negeri sendiri.

Pada momen peluncuran CERTEAFIED juga dilakukan peluncuran asosiasi-asosiasi baru, yaitu Asosiasi Es Teh Indonesia (ASET Indonesia) dan Asosiasi Konsultan Teh Indonesia (AKTI) serta penandatanganan MoU antara DTI dengan KORNAS Pemuda Tani memperkuat perjuangan industri teh Indonesia untuk bangkit bersama-sama mengembalikan kejayaan teh Indonesia. Semakin banyaknya generasi baru Milenial dan Zilenial yang andil terjun langsung dalam industri hilir teh dapat mendorong terbuka luasnya peluang industri hulu teh untuk bangkit dan menggairahkan kembali industri teh Indonesia, yang salah satunya dimotori oleh para pelaku yang tergabung dalam Asosiasi Es Teh Indonesia. Kebutuhan industri yang semakin beragam menuntut para ahli teh untuk lebih lincah dan peka dalam menjawab berbagai tuntutan di lapangan, untuk itulah AKTI ini hadir untuk mempercepat transformasi adaptasi berbagai perkembangan yang terjadi di industri teh lokal dan global. Sekjend DTI, Agus Supriyadi menguatkan bahwa kehadiran asosiasi-asosiasi di pertehan Indonesia ini memberi arti penting bagi DTI sebagai wadah dalam seluruh stakeholders agribisnis teh yang senantiasa akan terus berperan untuk memperjuangkan aspirasi dan mensinergikan kepentingan pelaku industri teh nasional dalam mewujudkan sistem dan usaha agribisnis teh yang berdaya saing dan berkelanjutan.

Dalam rangkaian Launching STI CERTEAFIED juga dimeriahkan dengan kegiatan Kampanye Teh bertempat di Lapangan Mataram Pekalongan, untuk lebih memperkenalkan, mengedukasi serta mempromosikan produk-produk teh lokal Indonesia yang berkualitas sehingga masyarakat senang mengkonsumsi dan mencintai produk teh lokal. Dalam kegiatan ini juga memperkenalkan Standar Teh Indonesia CERTEAFIED dan menggaungkan lifestyle minum teh yang sehat dan berkualitas.

Keterangan Lebih Lanjut:

Pusat Penelitian Teh dan Kina

Telp: +6222 5928186

Ponsel: +6281772863764

email: secretariat@iritc.org